Senin, 27 Agustus 2012

Hakikat Teknologi dan Teknologi Pembelajaran


Kompetensi Dasar 1

Menjelaskan Hakikat Teknologi dan Teknologi Pembelajaran dan menerapkannya dalam proses Pendidikan Agama Kristen

Bagian ini akan menjelaskan hal-hal yang berkait dengan "Teknologi dan Media PAK" atau "Teknologi dan Media Pembelajaran PAK". Sering juga ditulis secara lengkap: "Teknologi dan Media Pembelajaran Pendidikan Agama Kristen". Untuk memahami apa yang dimaksud dengan teknologi dan Media PAK maka uraian berikut ini mengetengahkan tentang teknologi pembelajaran.  
Frasa hakekat pada judul  Teknologi dan Teknologi Pembelajaran dimaksudkan untuk menolong kita membahas kedua kata (frasa) dalam berbagai aspek, seperti:
Pengertian tentang teknologi dan teknologi pembelajaran, jenis-jenis teknologi dan topic-topik lain yang masih berhubungan dengan teknologi dan teknologi pendidikan. Oleh karena itu maka beberapa frasa yang perlu diuraikan pada pokok ini adalah teknologi dan teknologi pembelajaran.
Uraian tentang teknologi ini dimaksudkan untuk memahami apa sesungguhnya teknologi itu. Dan bila sudah dipahami tentang teknologi maka akan sangat mudah bagi kita untuk menghubungkannya dengan teknologi pembelajaran. Hal ini dapat dipahami karena  teknologi pembelajaran merupakan aplikasi dari teknologi (pengaruh teknologi) yang kuat mempengaruhi manusia.

a.   Teknologi
Dalam Wikipedia[1] dan weblog arydj[2] dinyatakan:
Penggunaan teknologi oleh manusia diawali dengan pengubahan sumber daya alam menjadi alat-alat sederhana. Teknologi bagi kita merupakan pengetahuan terhadap penggunaan alat dan kerajinan, dan bagaimana hal tersebut mempengaruhi kemampuan untuk mengontrol dan beradaptasi dengan lingkungan alamnya. Salah satu kebudayaan yang unggul pada waktu itu adalah Yunani. Beberapa Ilmu dihasilkan melalui para filsuf yang bermukim di Yunani. Salah satu istilah yang mau dibahas adalah “teknologi”.
Istilah ini dapat diterapkan secara umum atau spesifik: contohcontoh mencakup "teknologi konstruksi", "teknologi medis", atau "stateoftheart teknologi"
Kita menggunakan teknologi dimulai dengan konversi sumber daya alam menjadi peralatan sederhana. Penemuan yang prasejarah kemampuan untuk mengendalikan api sehingga dapat mengolah makanan dan penemuan roda membantu manusia dalam perjalanan di dalam dan mengendalikan lingkungan mereka.
Perkembangan teknologi terbaru, termasuk mesin cetak, telepon, dan Internet, mengatasi hambatan fisik untuk komunikasi dan memungkinkan manusia untuk berinteraksi dengan bebas pada skala global atau luas. Namun, tidak semua teknologi ini telah digunakan untuk tujuan damai; pengembangan senjata yang semakin meningkat kekuatan destruktif telah berkembang sepanjang sejarah, dari klub untuk senjata nuklir.
Teknologi telah mempengaruhi masyarakat dan sekitarnya dalam beberapa cara. Dalam masyarakat, teknologi telah membantu mengembangkan ekonomi yang lebih maju (termasuk ekonomi global saat ini). Tetapi banyak prosesproses teknologi juga menghasilkan produk yang tidak diinginkan atau mengakibatkan sesuatu hal, contohnya polusi, dan menguras sumber daya alam, dengan merusak bumi dan lingkungannya. Berbagai implementasi teknologi mempengaruhi nilainilai masyarakat dan teknologi baru sering menimbulkan pertanyaanpertanyaan etika baru. Contohnya meliputi munculnya gagasan tentang efisiensi dalam hal produktivitas manusia, istilah yang awalnya hanya berlaku bagi mesin, dan tantangan dari normanorma tradisional.
Perdebatan filosofis telah muncul di masa kini dan masa depan menggunakan teknologi dalam masyarakat, dengan teknologi ketidaksepakatan mengenai apakah memperbaiki kondisi manusia atau memburuk itu. NeoLuddism, anarkoprimitivisme, dan gerakangerakan serupa mengkritik pervasiveness teknologi dalam dunia modern, opining bahwa itu merugikan lingkungan dan mengasingkan rakyat; pendukung ideologi seperti transhumanism dan technoprogresivisme melihat
kemajuan teknologi terus bermanfaat untuk masyarakat dan kondisi manusia. Memang, sampai saat ini, diyakini bahwa perkembangan teknologi dibatasi hanya untuk manusia, tetapi penelitian ilmiah barubaru ini menunjukkan bahwa primata lain dan masyarakat lumbalumba tertentu telah mengembangkan alat yang sederhana dan belajar untuk menyampaikan pengetahuan mereka kepada generasi yang lain.[3]

Pengertian Teknologi dari sisi Etimologi Kata
Sama dengan disiplin ilmu lainnya yang tidak dapat dipisahkan dengan kebudayaan Yunani, maka kata teknologi juga dapat kita hubungkan dengan kata Yunani. Kata teknologi berasal dari bahasa Yunani technología (τεχνολογία) TECHNE (τέχνη), 'kerajinan' danLogia (λογία), studi tentang sesuatu, atau cabang pengetahuan dari suatu disiplin. Teknologi juga dapat diartikan bendabenda yang berguna bagi manusia, seperti mesin, tetapi dapat juga mencakup hal yang lebih luas, termasuk sistem, metode organisasi, dan teknik.[4].
Kemudian kata Teknologi diterjemahkan ke bahasa Perancis yaitu “La Teknique”. Kata ini dapat diartikam demikian: semua proses yang dilakukan dalam upaya untuk mewujudkan sesuatu secara rasional. Sesuatu yang dimaksud dalam definisi ini dapat berupa: benda atau konsep, pembatasan cara yaitu secara rasional sedemikian pembuatannya atau perwujudan sesuatu tersebut dapat dilaksanakan secara berulang (repitisi)[5]
Teknologi dalam arti seperti yang dikemukakan di atas dapat diketahui melalui barang-barang, benda-benda, atau alat-alat yang berhasil dibuat oleh manusia untuk memudahkan dan menggampangkan realisasi hidup manusia di dalam dunia. Hal mana juga memperlihatkan tentang wujud dari karya cipta dan karya seni (Yunani “techne”) manusia selaku homo technicus.  Dari sini muncullah istilah teknologi yang berarti ilmu yang mempelajari tentang “techne” manusa. Tetapi arti teknologi tidak sebatas itu, arti teknologi lebih dari sekedar penciptaan barang, benda atau alat dari manusia selaku homo technicus atau homo feber. Teknologi telah menjadi suatu system atau struktur dalam eksistensi manusia di dalam dunia. Teknologi bukan lagi sekedar  sebagai suatu hasil daya cipta yang ada dalam kemampuan dan keunggulan manusia, tetapi ia telah menjadi suatu daya cipta yang berdiri di luar kemampuan manusia, yang pada gilirannya kemudian membentuk dan menciptakan suatu komunitas manusia yang lain.[6]
Definisi Kamus
Dalam kamus Merriam-Webster, teknologi mendapat definisi sbb:
Technology" adalah the practical application of knowledge especially in a particular area (terapan praktis pengetahuan, khususnya dalam ruang lingkup tertentu) dan a capability given by the practical application of knowledge (kemampuan yang diberikan oleh terapan praktis pengetahuan).
Jadi dalam kamus Merriam-Webster, Definisi teknologi adalah sbb:
Teknologi adalah aplikasi praktis dari pengetahuan khusus di daerah tertentu dan kemampuan yang diberikan oleh aplikasi praktis dari pengetahuan.
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (1990 : 1158) terdapat dua pengertian tentang teknologi, yaitu:
  1. Teknologi adalah metode ilmiah untuk mencapai tujuan praktis ilmu pengetahuan terapan
  2. Teknologi adalah keseluruhan sarana untuk menyediakan barang- barang yang diperlukan bagi kelangsungan dan kenyamanan hidup manusia.
Teknologi sebagai Barang Buatan Manusia

Pengertian teknologi yang tertua, sangat sederhana, dan paling umum dikenal orang ialah sebagai barang buatan dari manusia.Mengapa manusia sejak zaman yang amat kuno perlu membikin berbagai barang buatan seperti kapak, palu, pengungkit, perahu, dan kereta? Jawabannya yang paling masuk akal adalah karena manusia merupakan suatu makhluk yang amat rapuh jasmaninya.

Menurut Lord RitchieCalder, dari masa yang tertua dan mulai dengan alatalat yang paling sederhana, setiap penemuan dan penciptaan berdasarkan pada kenyataan bahwa manusia bukan hanya suatu makhluk perseptual melainkan juga suatu makhluk konseptual yang mampu mengamati, mengingat, dan menjajarkan gambaran anganangan. Ia dapat membuat suatu perancangan mental, suatu khayalan teknopuitis, bahkan bilamana sarana untuk senyatanya membuatnya tidak tersedia.

Menurut sejarahnya, ada dua titik waktu yang sangat penting dalam perkembangan teknologi menurut A. Gehlen (Man in the Age of Technology), yaitu:
  1. Revolusi neolitik: mulai titik waktu ini manusia beralih dari hidup mengembara dan berburu ke keadaan hidup menetap dengan mengembangkan pertanian dan pemeliharaan hewan.
  2. Revolusi industri: berkembangnya kebudayaan mesin yang memenuhi kebutuhan manusia dan mengubah tatanan hidupnya.

Teknologi sebagai barang buatan manusia memiliki tiga ragam dasar yang sekaligus menunjukkan perkembangan historis yang berlainan. Hal ini adalah pendapat dari seorang ahli yaitu Ladislav Tondl. Ragam dasar itu adalah:[7]

  1. Alat
Suatu benda yang bergerak sematamata berdasarkan tenaga dari otot manusia. Pada
umumnya manusialah yang membimbing dan mengendalikan alatalat, dengan demikian manusia jugalah yang menjadi sumber informasi.
  1. Mesin
Sesuatu sistem peralatan yang tidak menggunakan tenaga manusia, melainkan sumbersumber tenaga di luar manusia, tetapi masih tetap memerlukan manusia untuk membimbing dan mengendalikannya.

  1. Automaton

Perlengkapan teknologi yang paling tinggi ragamnya dan paling canggih. Perlengkapan ini (berdasarkan asas sibernetika yang menggantikan fungsi pengendalian : manusiawi) mampu membuat keputusan dan mengatur sendiri.

Teknologi sebagai Kegiatan Manusia

Pengertian teknologi sebagai barang buatan kurang lengkap dan terlampau sempit. Barang buatan hanyalah suatu hasil akhir dari sebuah proses atau rangkaian kegiatan yang telah berlangsung sebelumnya. Oleh karena itu, pembahasan tentang pengertian teknologi harus menjelaskan kegiatan apa atau bagaimana yang telah terjadi sehingga menghasilkan berbagai barang buatan dati manusia itu.
Kegiatan manusia yang termasuk pengertian teknologi pada pokoknya dapat dibedakan dalam dua jenis, yaitu membuat dan menggunakan. Membuat adalah kegiatan merancang dan menciptakan sesuatu barang buatan, sedang menggunakan adalah melakukan sesuatu kegiatan sesuai dengan fungsi suatu barang buatan yang telah dibuat. Sebagai contoh misalnya pembuatan perahu pada zaman dahulu, orang harus terlebih dahulu membuat kapak, palu, gergaji, dan alat pengukur. Kemudian barulah orang membuat perahu dengan menggunakan alatalat itu. Jadi, dalam pembuatan suatu perahu yang senyatanya dilakukan dua jenis kegiatan membuat dan denggunakan. Dalam zaman modem,sekarang, kegiatan menggunakan berbagai peralatan, mesin, dan perlengkapan lainnya dalam pabrik untuk memproduksi (membuat) sesuatu barang buatan tampak lebih menonjol. Kedua kegiatan membuat dan kegiatan menggunakan itu sebagai teknologi harus dibedakan.
Dengandemikian, jelaslah kini apa yang dimaksud dengan teknologi sebagai kegiatan manusia. Tetapi tidak setiap kegiatan manusia adalah teknologi, melainkan hanyalah kegiatan yang mempunyai dua ciri pokok, yaitu efisien dan memiliki tujuan tertentu.[8]

Teknologi sebagai Kumpulan Pengetahuan

Analisis yang lebih mendalam lagi terhadap teknologi sebagai kegiatan manusia yang secara sistematis Iangkah demi langkah dilakukan untuk mencapai sesuatu tujuan tertentu secara efisien sampai pada faktor pengetahuan yang mendasari kegiatan itu Pengetahuan ini harus dipelajari oleh manusia baik dari pengalaman sendiri maupun dari sumbersumber lain untuk dapat melakukan kegiatan yang merupakan teknologi.
Seorang ahli Tom Burns mengartikan teknologi sebagai kumpulan pengetahuan, tetapi pengetahuan itu dibedakan menjadi dua kelompok, yakni pengetahuan yang masih terdapat pada bangsa yang terbelakang atau kurun masa sebelum industrialisasi zaman modern dan pengetahuan yang telah bersangkut paut dengan masyarakatmasyarakat industri. Atau dapat dikatakan, pengertian teknologi sebagai kumpulan pengetahuan dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu pengetahuan yang masih bersifat tradisional sebelum terjadinya industrialisasi dan pengetahuan yang telah bercorak modem dalam masyarakat industri untuk produksi berbagai barang danjasa.[9]

Definisi Para Sarjana (Ilmuwan Sosial)
  1. Read Bain (1937), adalah seorang sosiolog Amerika mendefinisikan teknologi dengan menyatakan bahwa Teknologi meliputi semua alat, mesin, aparat, perkakas, senjata, perumahan, pakaian,peranti pengangkut/pemindahan dan pengomunikasi, dan ketrampilan yang memungkinkan kita menghasilkan semua itu.
  2. Ursula Franklin, dalam karyanya dari tahun 1989, kuliah "Real World of Technology", memberikan definisi teknologi sbb:
Technologi adalah practice, the way we do things around here (praktis, cara kita memperbuat ini semua di sekitaran sini). Istilah ini seringkali digunakan untuk mengimplikasikan suatu lapangan teknologi tertentu, atau untuk merujuk teknologi tinggi atau sekadar elektronik konsumen, bukannya teknologi secara keseluruhan.
Dengan kata lain Ursula Franklin, dalam bukunya yang berjudul  "Real World of Teknologi "( 1989), memberi definisi lain dari konsep; itu adalah" praktik, cara kita melakukan halhal di sini ". Istilah ini sering digunakan untuk menyiratkan bidang tertentu teknologi, atau untuk mengacu pada teknologi tinggi atau hanya konsumen elektronik, daripada teknologi secara keseluruhan. Bernard Stiegler, di Teknik dan Time, 1, mendefinisikan teknologi dalam dua cara: sebagai "pengejaran kehidupan dengan cara selain hidup", dan sebagai "yang diselenggarakan materi anorganik."[10]

Dengan kata lain definisi Ursula Franklin di atas menyatakan bahwa teknologi adalah praktis, cara kita membuat ini semua di sekitaran ini.
  1. Bernard Stiegler dalam dalam Technics and Time, 1, mendefinisikan technology dalam dua cara, yaitu:
a.    Technology sebagai the pursuit of life by means other than life (pencarian kehidupan, dalam artian lebih dari sekadar hidup),
b.    Technology sebagai organized inorganic matter (zat-zat anorganik yang tersusun rapi).
Dalam weblog Mulyadiniarty[11] dikemukakan beberapa definisi teknologi sbb:
  1. Teknologi adalah ; 1) Ilmu yang menyelidiki cara- cara kerja di dalam tehnik 2) Ilmu pengetahuan yang digunakan dalam pabrik- pabrik dan industri- industri (Harahap, Poerbahawadja, 1982 : 1357).
  2. Teknologi adalah cabang ilmu pengetahuan yang berkenaan dengan industri bangunan, mesin- mesin dan sebagainya ( Salim, 1985 : 2015).
  3. Menurut Rogers (dalam Seels, Richey, 1994 : 12) Teknologi adalah suatu rancangan langkah instrumental untuk memperkecil keraguan mengenai hubungan sebab akibat dalam mencapai hasil yang diharapkan.
  4. Teknologi adalah ilmu pengetahuan mengenai pembangunan dan industri (Saliman, Sudarsono, 1993 : 216).
  5. Dari Wikipedia, Teknologi adalah pengembangan dan aplikasi dari alat, mesin, material dan proses yang menolong manusia menyelesaikan masalahnya. Sebagai aktivitas manusia, teknologi mulai sebelum sains dan teknik.
  6. Dalam Random House Dictionary seperti dikutip Naisbitt (2002 : 46) Teknologi adalah sebagai benda, sebuah obyek, bahan dan wujud yang jelas- jelas berbeda dengan manusia.
  7. Menurut Iskandar Alisyahbana seperti dikutip Yusufhadi Miarso (2007 : 131), teknologi adalah cara melakukan sesuatu untuk memenuhi kebutuhan manusia dengan bantuan alat dan akal, sehingga seakan-akan memperpanjang, memperkuat, atau mebuat lebih ampuh anggota tubuh, pancaindra, dan otak manusia.
  8. Menurut Ellul dalam Miarso (2007 : 131), Teknologi adalah keseluruhan metode yang secara rasional mengarah dan memiliki ciri efisiensi dalam setiap bidang kegiatan manusia.
  9. Menurut Miarso (2007 : 62) teknologi adalah proses yang meningkatkan nilai tambah, proses tersebut menggunakan atau menghasilkan suatu produk , produk yang dihasilkan tidak terpisah dari produk lain yang telah ada, dan karena itu menjadi bagian integral dari suatu sistem.
 Dalam weblog trisakti.ac.id atau weblog Herufal Trisakti Blogger Community
dinyatakan:[12]
Menurut Djoyohadikusumo (1994, 222) Teknology  berkaitan erat dengan sains (science) dan perekayasaan (engineering). Dalam definisi ini teknologi mengandung dua dimensi, yaitu science dan engineering yang saling berkaitan satu sama lainnya. Sains mengacu pada pemahaman kita tentang dunia nyata sekitar kita, artinya mengenai ciri-ciri dasar pada dimensi ruang, tentang materi dan energi dalam interaksinya satu terhadap lainnya.
Menurut Capra (2004, 106):
1.    Teknologi berasal dari literatur Yunani, yaitu technologia, yang diperoleh dari asal kata techne, bermakna wacana seni.
2.    Kata techne ketika dipakai dalam bahasa Inggris menjadi technology yang dipakai pertama kali pada abad ketujuh belas, maka makna kata “technology” adalah pembahasan sistematis atas ‘seni terapan’ atau pertukangan, dan berangsur-angsur artinya merujuk pada pertukangan itu sendiri.
3.    Menurut Capra, pada abad ke-20, makna kata teknologi telah diperluas. Itu berarti kata teknologi tidak hanya mencakup alat-alat dan mesin-mesin, tetapi juga metode dan teknik non-material. Ini berarti suatu aplikasi sistematis pada teknik maupun metode.
4.    Sekarang sebagian besar definisi teknologi, lanjut Capra (2004, 107) menekankan hubungannya dengan sains.
Ahli sosiologi Manuel Castells seperti dikutip Capra (2004, 107) mendefinisikan:
Teknologi adalah ‘kumpulan alat, aturan dan prosedur yang merupakan penerapan pengetahuan ilmiah terhadap suatu pekerjaan tertentu dalam cara yang memungkinkan pengulangan. Akan tetapi, dijelaskan oleh Capra (107) teknologi jauh lebih tua daripada sains. Asal-usulnya pada pembuatan alat berada jauh di awal spesies manusia, yaitu ketika bahasa, kesadaran reflektif dan kemampuan membuat alat berevolusi bersamaan. Sesuai dengannya, spesies manusia pertama diberi nama Homo habilis (manusia terampil) untuk menunjukkan kemampuannya membuat alat-alat canggih.
Toynbee (2004, 35) menyatakan bahwa dari perspektif sejarah, teknologi merupakan salah satu ciri khusus kemuliaan manusia bahwa dirinya tidak hidup dengan makanan semata. Teknologi merupakan cahaya yang menerangi sebagian sisi non material kehidupan manusia. Toynbee (2004, 34) selanjutnya menyatakan bahwa teknologi merupakan syarat yang memungkinkan konstituen-konstituen non material kehidupan manusia, yaitu perasaan dan pikiran , institusi, ide dan idealnya. Teknologi adalah sebuah manifestasi langsung dari bukti kecerdasan manusia.
Berdasarkan pemahaman sebagaimana yang dimaksud di atas (lihat Toynbee), maka pengertian teknologi berkembang lebih jauh dari yang dipahami sebagai susunan pengetahuan untuk mencapai tujuan praktis atau sebagai sesuatu yang dibuat atau diimplementasikan serta metode untuk membuat atau mengimplementasikannya. Dua pengertian di atas telah digantikan oleh interpretasi teknologi sebagai pengendali lingkungan seperti kekuasaan politik di mana kebangkitan teknologi Barat telah menaklukkan dunia dan sekarang telah digunakan di era dunia baru yang lebih ganas. Untuk memperjelas statement tersebut, kita coba menelaah teknologi secara lebih dalam lagi. Melihat substansi teknologi secara lebih komprehensif, yaitu konsepsi teknologi dari kerangka filsafat.
Konsep Teknologi (New)
Menurut Gorokhov (1998) Teknologi secara konseptual memiliki tiga makna prinsip, yaitu:
1) teknologi (secara teknis) sebagai agrerat dari semua artifak-artifak manusia yang dipergunakan, mulai dari perkakas sampai dengan sistem teknologis kompleks yang berskala besar;
2) teknologi sebagai agregat dari seluruh aktivitas teknis, penemuan yang bersifat invention (penciptaan) dan discovery (penemuan), riset dan pengembangan, dan tahapan-tahapan dalam penciptaan teknologis yang berhasil, serta penyebarannya ke masyarakat secara luas; dan
3) teknologi sebagai agregat dari keseluruhan pengetahuan teknis, mulai dari teknik yang sangat khusus dan praktik-praktiknya sampai pada sistem teknologis-saintifik teoretis termasuk pengetahuan mengenai perekayasaan (engineering knowlodge) dan know-how-nya.Dengan demikian, teknologi, menurut Gorokhov (1998), didefinisikan sebagai studi mengenai hubungan antara umat manusia dan dunia yang dimanifestasikan dalam pandangan teknologis dunia, studi mengenai fenomena teknologis sebagai keseluruhan, menempatkan teknologi dalam perkembangan masyarakat sebagai keseluruhan (dan bukan hanya perkembangan teknologi yang terisolasi), dan dalam dimensi historis, antara restrospektif dan prospektif.
Tujuan dari studi teknologi menurut Gorokhov (1998) terutama difokuskan pada sains teknis atau perekayasaan, produksi teknis, aktivitas, dan pengetahuan sebagai fenomena kebudayaan; dan pengembangan kesadaran teknologis, terutama pemahaman diri dari engineer dan teknisi dalam praktik perekayasaan dan pengetahuan teknis.
Pandangan yang hampir mirip dengan Gorokhov (1998), digagas oleh Quintanilla (1998) berkaitan dengan Technological Progress hubungannya dengan Filsafat Teknologi. Quintanalla (1998) membagi pandangan dalam filsafat teknologi dalam tiga pandangan, yaitu pandangan kognitif, pandangan instrumental dan pandangan praksiologis. Masing-masing pandangan tersebut akan diikuti oleh perubahan dan kemajuan teknologi yang berbeda.
Dalam pandangan kognitif, teknologi merupakan bentuk pengetahuan praktis berbasiskan sains yang mengarahkan kita untuk mendesain artifak secara efisien untuk memecahkan masalah praktis. Perubahan teknologis terutama memproduksi lebih jauh riset aplikasi saintifik dan pengembangan pengetahuan teknologis. Sedangkan kemajuan teknis konsisten dengan peningkatan pengetahuan dan tergantung, pada ekstensi yang luas, dalam kemajuan (Quintanilla 1998).
Dari pandangan instrumental, teknologi adalah set dari artifak-artifak yang secara intensif didesain dan diproduksi untuk melaksanakan fungsi dan pemuas kebutuhan manusia. Perubahan teknologi dalam pandangan instrumental konsisisten dengan peningkatan kuantitas dan beragam artifak. Sedangkan kemajuan technological didefinisikan sebagai fungsi kuantitas dan kepentingan dari kebutuhan manusia yang dapat memuaskan mereka dalam perangkat teknologis yang dapat dipakai (Quintanilla 1998).
Pandangan ketiga, yang merupakan pendekatan yang dilakukan oleh Quintanilla (1996) dalam Quintanilla (1998), yaitu dari pendekatan praksiologis, dasar dari entitas teknologis bukanlah sistem pengetahuan (pandangan kognitif) maupun set dari artifak (pandangan instrumental), tetapi lebih merupakan sistem yang kompleks yang dibentuk dari artifak-artifak ditambah dengan penggunanya atau intentional operator. Dari pandangan tersebut, Quintanilla (1998) dapat membuat karakterisasi dari sistem teknologis sebagai sistem-sistem aksi yang secara intensional diorientasikan pada transformasi objek konkret agar memperoleh, dalam tingkat efisiensi, hasil yang bernilai. Perubahan teknologis konsisten dalam mendesain dan memproduksi sistem teknik yang baru dan dalam pengembangan yang berkaitan dengan efisiensi. Sedangkan kemajuan teknologis dapat diinterpretasikan sebagai kenaikan kekuasaan manusia dalam mengendalikan realitas. Sistem teknisnya yang baru dan lebih efisien diaplikasikan pada bagian yang baru dan lebih luas dari realitas yang berarti kapasitas tertinggi untuk melakukan adaptasi realitas bagi kepuasan manusia.
Dari pandangannya mengenai praksiologis tersebut, Quintanilla (1998) kemudian memberikan inti dari kemajuan teknologis. Pertama, Tujuan teknologi adalah untuk meningkatkan kekuasaan manusia dalam mengendalikan dan menciptakan realitas. Kedua, Pengembangan teknologis memiliki dimensi ganda, yaitu inovasi dan efisiensi. Ketiga, dalam mengkarakterisasikan kemajuan teknis sebagai peningkatan kekuasaan manusia terhadap realitas, strategi yang perlu dilakukan secara konsisten adalah dengan mendefinisikan fungsi kemajuan teknologis yang dikombinasikan dengan inovasi dan efisiensi.
Yang menjadi masalah dalam pemikiran Quintanalla (1998) adalah akhir dari artikelnya tersebut, ketika teknologi dihadapkan dengan masalah moral. Menurutnya, tidak ada kaitan antara teori kemajuan teknologis dan pertanyaan yang berkaitan dengan nilai-nilai moral, ekonomi, sosial, dan lainnya. Menurut Quintanalla (1998), hal tersebut jelas dalam dua hal; pertama, penjelasan tujuan sistem teknis adalah komponen esensial dari definisi sistem teknis itu sendiri. Kedua, konsekuensi praktis berkaitan dengan teori standar kemajuan teknologis (yang telah dijelaskan di atas) tidak hanya diakibatkan dari tingkat inovasi dan efisiensi teknis saja, tetapi kondisi material kehidupan manusia.
Pemikiran filosofis dari teknologi yang dilakukan Quintanalla (1998) tersebut, adalah bentuk dari tercerabutnya nilai-nilai dalam kebudayaan manusia sekaligus terpisahnya teknologi dari ibu kandungnya, yaitu sains. Bahkan ditegaskan oleh Gorokhov (1998):
Jika kita berpikir tentang teknologi sebagai penciptaan lingkungan baru (“a second nature”), kemudian di sana terdapat tiga fase pengembangan teknologi modern: kaitan teknologi pada sains, kaitannya dengan ekonomi, dan kaitannya dengan lingkungan. Filsafat teknologi baru harus mulai dikembangkan sebagai pengembangan scientific-technological tersendiri dengan memasukkan filsafat lingkungan, termasuk filsafat pembangunan berkelanjutan.
Kritik nilai dan moral terhadap teknologi bukannya tidak dilakukan dari kalangan Barat sendiri. Diingatkan Van Melsen (1985, 111) bahwa selama ini manusia kurang belajar bagaimana hidup dengan teknologi, sehingga mereka terkesan lebih sebagai hamba teknologi daripada sebagai tuannya. Oleh Mumford (1977) dalam Mangunwijaya (1985), dikatakan semua ini berawal dari transformasi radikal seluruh kehidupan manusia, yang sebagian besar dipengaruhi oleh pertemuan antara matematika dan fisika dengan teknologi. Yaitu pergeseran dari teknik empiris berdasar tradisi ke suatu cara eksperimental, yang berkembang menjadi bom atom, pesawat supersonik, informasi sibernetik (komputasi), komunikasi jarak jauh, yang perkembangannya ditempuh dalam waktu relatif pendek, dari perkembangan teknologi sebelumnya. Hal itu menurut Van Melsen (1985, 111) terdapat tiga kemungkinan yang menyebabkannya. Pertama, belum sempurnanya teknologi, atau kedua, teknologi telah menimbulkan bentuk-bentuk praksis lain yang mengharuskan kita belajar dalam hubungan sosial yang baru; atau ketiga, disebabkan juga karena lemahnya refleksi filosofis dan etis atas bentuk-bentuk baru di bidang ilmu pengetahuan dan praksis beserta implikasinya.[14]
Teknologi, paling luas, dapat didefinisikan sebagai entitas, benda maupun takbenda, yang diciptakan secara terpadu melalui perbuatan dan pemikiran untuk mencapai suatu nilai. Dalam penggunaan ini, teknologi merujuk pada alat dan mesin yang dapat digunakan untuk menyelesaikan masalah-masalah di dunia nyata. Ia adalah istilah yang mencakupi banyak hal, dapat juga meliputi alat-alat sederhana, seperti linggis atau sendok kayu, atau mesin-mesin yang rumit, seperti stasiun luar angkasa atau pemercepat partikel. Alat dan mesin tidak mesti berwujud benda; teknologi virtual, seperti perangkat lunak dan metode bisnis, juga termasuk ke dalam definisi teknologi ini.[10]
Ringkasnya definisi Bernard Stiegler tentang technology sbb:
Teknologi adalah pencarian kehidupan, dalam artian lebih dari sekadar hidup dan sebagai zat-zat anorganik yang tersusun rapi.
Dalam definisi Stiegler disinggung dua dimensi yaitu tecnologi dalam arti luas dan sempit. Dalam arti yang lebih luas, teknologi dapat diartikan: teknologi adalah entitas, benda maupun tak benda, yang diciptakan secara terpadu melalui perbuatan dan pemikiran untuk mencapai suatu nilai. Dalam definisi ini, teknologi merujuk pada alat dan mesin yang dapat digunakan untuk menyelesaikan masalah-masalah di dunia nyata.
Technology dalam konteks pengertian yang luas ini dipahami sebagai istilah yang mencakupi banyak hal, dapat juga meliputi alat-alat sederhana, seperti linggis atau sendok kayu, atau mesin-mesin yang rumit, seperti stasiun luar angkasa atau pemercepat partikel. Alat dan mesin tidak mesti berwujud benda; teknologi virtual, seperti perangkat lunak dan metode bisnis, juga termasuk ke dalam definisi teknologi ini,

  1. Jacques Ellul (1976), Ia adalah seorang sosiolog Perancis, mengartikan teknologi sebagai keseluruhan metode yang secara rasional mengarah dan memiliki ciri efisiensi dalam setiap kegiatan manusia.
  2. Gary J. Anglin (1991). Ia mendefinisikan teknologi sebagai penerapan ilmu-ilmu perilaku dan alam serta pengetahuan lain secara bersistem dan menyistem, untuk memecahkan berbagai masalah yang dihadapi manusia.
Selain definisi di atas kata "teknologi" juga dapat digunakan untuk merujuk sekumpulan teknik-teknik. Dalam konteks ini, teknologi adalah keadaan pengetahuan manusia saat ini tentang bagaimana cara untuk memadukan sumber-sumber, guna menghasilkan produk-produk yang dikehendaki, menyelesaikan masalah, memenuhi kebutuhan, atau memuaskan keinginan; ia meliputi metode teknis, keterampilan, proses, teknik, perangkat, dan bahan mentah.
Teknologi Terapan
Teknologi ketika dipadukan dengan istilah lain, seperti:
  1. Tekeknologi medis
  2. Teknologi luar angkasa
  3. dll
Teknolog yang dipadukan dengan disiplin ilmu tertentu seperti teknologi itu merujuk pada keadaan pengetahuan dan perangkat disiplin pengetahuan masing-masing. "Teknologi state-of-the-art" (teknologi termutakhir, sekaligus tercanggih) merujuk pada teknologi tinggi yang tersedia bagi kemanusiaan di ranah manapun.
Teknologi dapat dipandang sebagai kegiatan yang membentuk atau mengubah kebudayaan. Selain itu, teknologi adalah terapan matematika, sains, dan berbagai seni untuk faedah kehidupan seperti yang dikenal saat ini. Sebuah contoh modern adalah bangkitnya teknologi komunikasi, yang memperkecil hambatan bagi interaksi sesama manusia, dan sebagai hasilnya, telah membantu melahirkan sub-sub kebudayaan baru; bangkitnya budaya dunia maya yang berbasis pada perkembangan Internet dan komputer. Tidak semua teknologi memperbaiki budaya dalam cara yang kreatif; teknologi dapat juga membantu mempermudah penindasan politik dan peperangan melalui alat seperti pistol atau bedil. Sebagai suatu kegiatan budaya, teknologi memangsa ilmu dan rekayasa, yang masing-masing memformalkan beberapa aspek kerja keras teknologis.
Kompilasi pengetahuan teknologi yang dideskripsikan di atas diambil dari beberapa sumber, salah satunya adalah dari Wikipedia. Sumber itu ada yang diedit ada pula yang langsung, disadur tanpa diedit (kutipan langsung). Selanjutnya dicek dalam sumber Wikipedia.[15],
Lahirnya konsep Globalisasi
Integrasi antara teknologi komunikasidan informasi tersebut merupakan pemicu utama lahirnya konsep globalisasi. Jaringan informasi digital yang bersifat global ini dikenal sebagai jaringan internet. Berdasarkan pengkajian yang dilakukan oleh United Nations Commision on Scienceand Technology for Development ( UNCSTD ) telah cukup bukti bahwa penggunaan teknologi komunikasi dan informasi ( TIK ) secara positif mempengaruhi pembangunan di semua sektor.
Aplikasi Teknologi
Teknologi begitu kuat mempengaruhi seluruh kehidupan masyarakat. Dengan demikian setiap bidang membutuhkan teknologi. Misalnya dalam hal masak, dibutuhkan teknologi masak, dalam militer dibutuhkan teknologi militer, dalam bidang informasi dan komunikasi membutuhkan teknologi yang disebut dengan teknologi informasi dan komunikasih, dalam bidang pendidikan dibutuhkan teknologi pembelajaran, dan lain sebagainya.
Teknologi Komunikasi dan Informasi
      Teknologi Informasi (TI), atau Information technology (IT)
      adalah istilah umum yang menjelaskan:
      teknologi apa pun yang membantu manusia dalam:
      Membuat,
      Mengubah,
      Menyimpan,
      Mengomunikasikan dan/atau
      Menyebarkan informasi.
      Teknologi komunikasi dan informasi didefenisikan sebagai pengembangan teknologi dan aplikasi dari komputer dan teknologi berbasis komunikasi untuk memproses, penyajian , mengelola data dan informasi . Temasuk di dalamnya pembuatan hardwere komputer dan komponen komputer, pengembangan sofwere komputer dan berbagai jasa yang berhubungan dengan komputer bersama-sama dengan perlengkapan komunikasi.
      Jadi, intinya istilah teknologi informasi adalah teknologi yang memanfaatkan komputer sebagai perangkat utama untuk mengolah data menjadi informasi yang bermanfaat.
      Pengolaan data dengan komputer tersebut juga dikenal dengan istilah Pengolaan data Elektronik ( Electronic Data Processing – EDP ) yang didefenisikan sebagai proses manipulasi data ke dalam bentuk yang lebih berguna berupa informasi dengan menggunakan komputer . Data merupakan objek yang belum dan akan dilakukan pengolahan yang sifatnya masih mentah. Sedangkan Informasi adalah data yang telah terolah dan sifatnya menjadi data lain yang bermanfaat, yang disebut informasi.
      Teknologi komunikasi dan informasi sebagai suatu produk dan proses telah berkembang sedemikian rupa sehingga mempengaruhi segenap kehidupan manusia, khususnya masa kini dalam berbagai bentuk aplikasinya.
      Alvin Toffler ( 1980 ) menggambarkanperkembangan itu sebagai revolusi yang berlansung dala tiga gelombang yaitu :Gelombang pertama timbul dalam bentuk teknologi pertanian Gelombang kedua ditandai dengan adanya teknologi industri gelombang ketiga merupakan revolusi teknologi elektronik dan informatik. Teknologi terakhir ini mendorong tumbuhnya “ telecommunity “. Toffler juga menyatakan bahwa keputusan pemerintah indonesia untuk mengembangkan sistem komunikasi satelit domestik merupakan lambang dimulainya transformasi ( miarso 1997: 302 ).
      Pengertian teknologi, termasuk teknologi komunikasi dan informasi, hendaknya tidak dipandang hanya sebagai fasilitas atau perangkat keras. Semua teknologi pada hakikatnya adalah proses untuk mendapatkan nilai tambah. Proses itu memang menghasilkan produk yang bermanfaat. Sedangkan pemanfaatan produk tidak terlepas dari unsur budaya lain atau sistem yang telah ada. Jacques Ellul (1976), seorang sosiolog Perancis, mengartikan teknologi sebagai keseluruhan metode yang secara rasional mengarah dan memiliki ciri efisiensi dalam setiap kegiatan manusia. Gary J. Anglin (1991) mendefinisikan teknologi sebagai penerapan ilmu-ilmu perilaku dan alam serta pengetahuan lain secara bersistem dan menyistem, untuk memecahkan berbagai masalah yang dihadapi manusia.
      Teknologi yang tepat guna adalah teknologi yang sesuai dengan budaya masyarakat yang bersangkutan. Bagi masyarakat yang masih belum terjamah dengan teknologi komunikasi dan informasi berbasis elektronik, maka teknologi cetak mungkin merupakan pilihan yang tepat. Kondisi masyarakat Indonesia yang beragam, memerlukan berbagai macam teknologi untuk keperluan penyediaan jasa pendidikan.
      Teknologi komunikasi sebagai suatu proses meliputi hal-hal sebagai berikut:
      1) Proses itu harus rasional dan efisien .
      2) Harus menyistem, karena dalam pengertian sistem segala sesuatu akan mempunyai dampak dan dipengaruhi oleh hal lain dalam lingkungannya.
      3) Harus bersistem, yaitu mempertimbangkan segala variabel yang mungkin berpengaruh dalam menentukan prosedur tindakan agar proses itu efektif, efisien dan serasi.
      4) Melibatkan berbagai pihak yang berkepentingan.
      5) Mengarah pada pemecahan masalah bersama.
      6) Memadukan berbagai prinsip, konsep, dan gagasan.
      7) Mempertimbangkan kondisi lingkungan (lokal,nasional,maupun internasional) untuk mencapai tujuan .
      Integrasi antara teknologi komunikasidan informasi tersebut merupakan pemicu utama lahirnya konsep globalisasi.
      Jaringan informasi digital yang bersifat global ini dikenal sebagai jaringan internet.
      Berdasarkan pengkajian yang dilakukan oleh United Nations Commision on Scienceand Technology for Development ( UNCSTD ) telah cukup bukti bahwa penggunaan teknologi komunikasi dan informasi ( TIK ) secara positif mempengaruhi pembangunan di semua sektor.
     Perkembangan TI
      Melalui Gambar
      Setelah itu teknologi penyampaian informasi berkembang melalui gambar. Dengan gambar jangkauan informasi bisa lebih jauh. Gambar ini bisa dibawa-bawa dan disampaikan kepada orang lain. Selain itu informasi yang ada akan bertahan lebih lama. Beberapa gambar peninggalan zaman purba masih ada sampai sekarang sehingga manusia sekarang dapat (mencoba) memahami informasi yang ingin disampaikan pembuatnya.
      ALFABET DAN ANGKA
      Ditemukannya alfabet dan angka arabik memudahkan cara penyampaian informasi yang lebih efisien dari cara yang sebelumnya. Suatu gambar yang mewakili suatu peristiwa dibuat dengan kombinasi alfabet, atau dengan penulisan angka, seperti MCMXLIII diganti dengan 1943. Teknologi dengan alfabet ini memudahkan dalam penulisan informasi itu.
      PERCETAKAN
      Kemudian, teknologi percetakan memungkinkan pengiriman informasi lebih cepat lagi.
      ELEKTRONIK
      Teknologi elektronik seperti radio, televisi, komputer mengakibatkan informasi menjadi lebih cepat tersebar di area yang lebih luas dan lebih lama tersimpan.
      TI adalah bidang pengelolaan teknologi dan mencakup berbagai bidang yang termasuk tetapi tidak terbatas pada hal-hal seperti proses, perangkat lunak komputer, sistem informasi, perangkat keras komputer, bahasa program , dan data konstruksi. Singkatnya, apa yang membuat data, informasi atau pengetahuan yang dirasakan dalam format visual apapun, melalui setiap mekanisme distribusi multimedia, dianggap bagian dari TI. TI menyediakan bisnis dengan empat set layanan inti untuk membantu menjalankan strategi bisnis: proses bisnis otomatisasi, memberikan informasi, menghubungkan dengan pelanggan, dan alat-alat produktivitas.
TI melakukan berbagai fungsi (TI Disiplin/Kompetensi) dari meng-instal Aplikasi untuk merancang jaringan komputer dan Database informasi. Beberapa tugas yang TI lakukan mungkin termasuk manajemen data, jaringan, rekayasa perangkat keras komputer, database dan desain perangkat lunak, serta manajemen dan administrasi sistem secara keseluruhan. Teknologi informasi mulai menyebar lebih jauh dari konvensional komputer pribadi dan teknologi jaringan, dan lebih ke dalam integrasi teknologi lain seperti penggunaan ponsel, televisi, mobil, dan banyak lagi, yang meningkatkan permintaan untuk pekerjaan
Teknologi yang tepat guna adalah teknologi yang sesuai dengan budaya masyarakat yang bersangkutan. Bagi masyarakat yang masih belum terjamah dengan teknologi komunikasi dan informasi berbasis elektronik, maka teknologi cetak mungkin merupakan pilihan yang tepat. Kondisi masyarakat Indonesia yang beragam, memerlukan berbagai macam teknologi untuk keperluan penyediaan jasa pendidikan.
Teknologi komunikasi sebagai suatu proses meliputi hal-hal sebagai berikut:
1) Proses itu harus rasional dan efisien .
2) Harus menyistem, karena dalam pengertian sistem segala sesuatu akan mempunyai dampak dan dipengaruhi oleh hal lain dalam lingkungannya.
3) Harus bersistem, yaitu mempertimbangkan segala variabel yang mungkin berpengaruh dalam menentukan prosedur tindakan agar proses itu efektif, efisien dan serasi.
4) Melibatkan berbagai pihak yang berkepentingan.
5) Mengarah pada pemecahan masalah bersama.
6) Memadukan berbagai prinsip, konsep, dan gagasan.
7) Mempertimbangkan kondisi lingkungan (lokal,nasional,maupun internasional) untuk mencapai tujuan .
Teknologi ini telah berkembang dengan pesat dengan dikembangkannya satelit. Komunikasi dan serat kaca (fyber optics) yang mampu mentransmisikan pulsa dengan kecepatan cahaya.
Teknologi komunikasi dan informasi didefenisikan sebagai pengembangan teknologi dan aplikasi dari komputer dan teknologi berbasis komunikasi untuk memproses, penyajian , mengelola data dan informasi. Temasuk di dalamnya pembuatan hardwere komputer dan komponen komputer, pengembangan sofwere komputer dan berbagai jasa yang berhubungan dengan komputer bersama-sama dengan perlengkapan komunikasi.
Jadi, intinya istilah teknologi informasi adalah teknologi yang memanfaatkan komputer sebagai perangkat utama untuk mengolah data menjadi informasi yang bermanfaat.
Pengolaan data dengan komputer tersebut juga dikenal dengan istilah Pengolaan data Elektronik ( Electronic Data Processing – EDP ) yang didefenisikan sebagai proses manipulasi data ke dalam bentuk yang lebih berguna berupa informasi dengan menggunakan komputer . Data merupakan objek yang belum dan akan dilakukan pengolahan yang sifatnya masih mentah. Sedangkan Informasi adalah data yang telah terolah dan sifatnya menjadi data lain yang bermanfaat, yang disebut informasi.
Berdasarkan penjelasan di atas maka dapat dikatakan bahwa teknologi informasi  tidak dapat dipisahkan dengan apa yang disebut dengan data.
Pengertian Data
Menurut Susanto (2002) data adalah fakta atau apapun yang dapat digunakan sebagai input dalam menghasilkan informasi. Data dapat berupa bahan untuk diskusi, pengambilan keputusan, perhitungan, atau pengukuran. Saat ini data tidak harus selalu dalam bentuk kumpulan huruf-huruf dalam bentuk kata atau kalimat, tetapi dapat juga dalam bentuk suara, gambar diam dan bergerak, baik dalam bentuk dua atau tiga dimensi. Bahkan sekarang mulai banyak berkembang data virtual/maya yang merupakan hasil rekayasa komputer.
Menurut Siagian (2002) data merupakan bahan ”mentah”. Sebagai bahan mentah, data merupakan input yang setelah diolah berubah bentuknya menjadi output yang disebut informasi.
1. Hakikat Informasi
a. Pengertian Informasi
Menurut Susanto (2002) informasi merupakan hasil dari pengolahan data, akan tetapi tidak semua hasil dari pengolahan tersebut dapat menjadi informasi. Hasil pengolahan data yang tidak memberikan makna atau arti serta tidak bermanfaat bagi seseorang bukanlah merupakan informasi bagi orang tersebut. Dari uraian tentang informasi ada tiga hal penting yang harus di perhatikan, di antaranya :
1. informasi merupakan hasil pengolahan data
2. memberikan makna
3. berguna atau bermanfaat. [16]

Perkembangan teknologi dan pengaruhnya
Teknologi komunikasi dan informasi sebagai suatu produk dan proses telah berkembang sedemikian rupa sehingga mempengaruhi segenap kehidupan manusia, khususnya masa kini dalam berbagai bentuk aplikasinya.
Alvin Toffler ( 1980 ) menggambarkanperkembangan itu sebagai revolusi yang berlansung dala tiga gelombang yaitu :
  1. Gelombang pertama timbul dalam bentuk teknologi pertanian Gelombang.
  2. Gelombong kedua ditandai dengan adanya teknologi industri gelombang
  3. Gelombang ketiga merupakan revolusi teknologi elektronik dan informatik. Teknologi terakhir ini mendorong tumbuhnya “ telecommunity “.
Toffler juga menyatakan bahwa keputusan pemerintah indonesia untuk mengembangkan sistem komunikasi satelit domestik merupakan lambang dimulainya transformasi ( miarso 1997: 302 ).
Pengertian teknologi, termasuk teknologi komunikasi dan informasi, hendaknya tidak dipandang hanya sebagai fasilitas atau perangkat keras. Semua teknologi pada hakikatnya adalah proses untuk mendapatkan nilai tambah. Proses itu memang menghasilkan produk yang bermanfaat. Sedangkan pemanfaatan produk tidak terlepas dari unsur budaya lain atau sistem yang telah ada.
b.   Teknologi Pendidikan/Pembelajaran
Teknologi pendidikan, mungkin merupakan istilah yang sudah lama dikenal dan dipakai di dunia pendidikan sebagai salah satu mata kuliah, namun di dunia teologi baru diakomodir dalam kurikulum (silabus) tahun 2011. Lalu ontology, epistemology dan aksiologi MK. Teknologi Pendidikan dan Media PAK. Dengan kata lain apa dan bagaimana teknologi dan teknologi pendidikan itu?
Harus saya pertegas bahwa bidang ini merupakan ilmu terapan, artinya bagaimana ilmu teknologi mau diterapkan dalam pendidikan, khususnya Pendidikan Agama Kristen.
Penjelasan istilah Teknologi Pendidikan menjadi Teknologi Pembelajaran.

Masalah belajar itu di alami oleh siapa saja sepanjang hidupnya, di mana-mana: di rumah, di sekolah, di tempat kerja, di tempat ibadah, dan di masyarakat, serta berlangsung dengan cara apa saja dan dari apa dan siapa saja. Berkembangnya teknologi pendidikan itu tentu saja berbeda-beda sesuai dengan kondisi dan kebutuhan. Mengingat bahwa objek teknologi pendidikan adalah belajar (pada manusia) maka akhir-akhir ini istilah “Teknologi Pendidikan” cenderung digantikan dengan “Teknologi Pembelajaran”. Pergantian istilah itu juga sekali gus memperluas kawasan penerapannya, yaitu tidak hanya di lembaga pendidikan forman melainkan di mana saja belajar itu diperlukan dan berlangsung, termasuk organisasi belajar (Miarso, 2004: 168)
Pengertian Teknologi Pendidikan
Menurut Prof. Dr. Yusufhadi Miarso (2004:132), seorang pakar teknologi pendidikan Indonesia menyatakan:
Teknologi pendidikan merupakan suatu konsep yang relative masih baru. Masih banyak yang mempertanyakan: “Apa bidang garapannya? Mengapa perlu digarap? Bagaimana cara menggarap? Bagaimana bentuk penerapannya secara praktis?”. Secara ringkas dapat disebutkan bahwa teknologi pendidikan sebagai suatu konsep, mengandung sejumlah gagasan dan rujukan. Gagasan yang ingin diwujudkan adalah agar setiap pribadi dapat berkembang semaksimal mungkin dengan jalan memanfaatkan teknologi sedemikian rupa hingga selaras dengan perkembangan masyarakat dan lingkungan. Gagasan ini belum tergarapkan oleh bidang keilmuan lain.
Kutipan di atas menunjukkan beberapa hal yang mesti diperhatikan:
  1. Teknologi pendidikan dan atau pembelajaran merupakan konsep yang lama di dunia pendidikan umum masa kini, namun jarang dibicarakan dalam pendidikan teologi pada hal bidang ini sangat penting dan telah mempengaruhi kehidupan masyarakat, baik secara regional maupun internasional. Intinya teknologi telah mempengaruhi lahirnya globalisasi, tetapi apakah teknologi dapat dimanfaatkan secara baik di dunia pendidikan teologi?
  2. Pengembangan diri warga pembelajar (guru, dosen, mahasiswa) dapat dilakukan melalui teknologi, maka penting mempelajari teknologi dan memanfaatkan teknologi sedemikian rupa hingga sesuai dengan perkembangan masyarakat dan lingkungan.
  3. Benarkah gagasan teknologi belum dapat diterapkan dalam bidang keilmuan lain, khususnya Pendidikan Agama Kristen. Mungkin pada saat penulis Prof. Dr. Yusufhadi Miarso (2004) atau sebelum tahun 2004 ketika mempopulerkan bidang teknologi pendidikan di Indonesia belum banyak disiplin ilmu lain yang menggunakan teknologi dalam pembelajaran. Tapi kini orang berlomba-lomba dalam pemanfaatan teknologi untuk pembelajaran. Pemanfaatan teknologi ini khususnya teknologi yang terhubung dengan satu teknologi ke teknologi lain yang biasa disebut “internet” mulai berpengaruh ke dunia pendidikan. Ada yang memanfaatkan internet untuk pendidikan, tetapi ada pula yang hanya kegiatan rutin kantor seperi mengirim email, menerima email, mencari informasi tiket dan lain-lain. Sangat disayangkan, tetapi ya sudahlah …. Bila ada kerelaan memanfaatkan internet untuk proses pembelajaran maka betapa bahagianya, memang mahal tetapi ada fasilitas internet yang gratis, seperti email dan free weblog. Bagian ini jarang dipakai oleh pendidik Kristen, sementara di dunia pendidikan umum banyak pendidik yang telah memakainya, seperti Blog Guru, Blog Biologi, Blog Kimia, di dunia perguruan tinggi: ada blog Dosen UI, Blog Dosen STT, Blog Dosen UGM, Blog Dosen UPI dan seterusnya. Di dunia teologi, saying sedikit yang membangun kesadaran berteologi melalui weblog. Salah satunya adalah saya. Saya berharap ada banyak rekan-rekan pendidik Kristen yang mulai memanfaatkan weblog gratis itu menunjukkan eksistensi dan pengembangan diri melalui tulisan yang dipublikasikan secara online melalui weblog gratis seperti: blogspot (blogger), wordpress.
Bahan-bahan tentang Teknologi sebagaimana yang telah disadur di atas, diambil dari berbagai sumber di Internet. Sumber-sumber itu berupa weblog pribadi dan PT tertentu, seperti TRISAKTI. Oleh karena itu maka saya berusaha mencantumkan sumber. Bahan ini sifatnya kompilasi dan tidak diperjualbelikan, hanya untuk kepentingan pembelajaran. Kepada bapa dan ibu pemilik tulisan yang telah diambil tetapi saya tidak mencantumkan sumber secara cermat maka saya akan perbaiki kemudian.Bila bapa ibu temukan dan atau tulisannya tidak berkenan saya cantumkan dalam blog ini maka silakan hubungi saya di email: weblogdosen@gmail.com

Teknologi sebagaimana yang telah di bahas di atas, dan atau yang belum dibahas telah mempengaruhi berbagai kegiatan manusia, tidak ada satu bidangpun yang luput dari teknologi dan informasi serta internet. Salah satu pengaruh teknologi dan informasi, dan internet adalah pemanfaatan dalam dunia pendidikan. Misalnya program e-learning, pemanfaatan blog gratis (free weblog), web berbayar dan lain-lain. Saya lebih banyak menggunakan weblog berbasis blogspot.com. sementara di wordpress hanya dua blog, yaitu:
  1. http://yonasmuanley.wordpress.com
  2. http://muanleyyonas.wordpress.com
Sedangkan di blogspot saya memiliki lebih dari satu blog, yaitu:
  1. http://ymuanley.blogspot.com (judul blog: Yesus Guru Agung)
  2. http://yonas-muanley.blogspot.com (Judul blog: Kurikulum di dalam Alkitab dan Alkitab di dalam Kurikulum)
  3. http://yonasmuanleyinternetmediaberkat.blogspot.com (Bisnis reseller dan affiliate)
  4. http://jurnalyonasmuanley.blogspot.com (Narasi Pendidik Kristen)
  5. http://rangking1-10.blogspot.com (Menjadi ranking 1-10)
  6. http://sttlukas.blogspot.com (STT LUKAS ONLINE)
  7. http://metodologipenelitianyonasmuanley.blogspot.com (Bahan Ajar Metodologi Penelitian)
  8. http://karyakudirumahbaru.blogspot.com (Bahan Ajar SGU I)
  9. http://dosenteologi.blogspot.com (Bahan Ajar SGA)
  10. dll
Saya lakukan untuk pendidikan di Indonesia



[12] http://blog.trisakti.ac.id/herufal/2010/11/04/pengertian-teknologi/
[13]Dalam sumber di atas (fote note 1) memberi penjelasan tentang science (sains) sbb: Definisi mengenai sains menurut Sardar (1987, 161) adalah sarana pemecahan masalah mendasar dari setiap peradaban. Tanpa sains, lanjut Sardar (1987, 161) suatu peradaban tidak dapat mempertahankan struktur-struktur politik dan sosialnya atau memenuhi kebutuhan-kebutuhan dasar rakyat dan budayanya. Sebagai perwujudan eksternal suatu epistemologi, sains membentuk lingkungan fisik, intelektual dan budaya serta memajukan cara produksi ekonomis yang dipilih oleh suatu peradaban. Pendeknya, sains, jelas Sardar (1987, 161) adalah sarana yang pada akhirnya mencetak suatu peradaban, dia merupakan ungkapan fisik dari pandangan dunianya. Sedangkan rekayasa, menurut Djoyohadikusumo (1994, 222) menyangkut hal pengetahuan objektif (tentang ruang, materi, energi) yang diterapkan di bidang perancangan (termasuk mengenai peralatan teknisnya). Dengan kata lain, teknologi mencakup teknik dan peralatan untuk menyelenggarakan rancangan yang didasarkan atas hasil sains.Seringkali diadakan pemisahan, bahkan pertentangan antara sains dan penelitian ilmiah yang bersifat mendasar (basic science and fundamental) di satu pihak dan di pihak lain sains terapan dan penelitian terapan (applied science and applied research). Namun, satu sama lain sebenarnya harus dilihat sebagai dua jalur yang bersifat komplementer yang saling melengkapi, bahkan sebagai bejana berhubungan; dapat dibedakan, akan tetapi tidak boleh dipisahkan satu dari yang lainnya (Djoyohadikusumo 1994, 223).

[15]http://id.wikipedia.org/wiki/Teknologi

[16] http://uvayabjm.blogspot.com/2011/03/konsep-dasar-teknologi-informasi-dan.html

1 komentar:

  1. baguss pak latarnya
    Bapak memang Kreatif dan imajinatif (SALUT.Com)
    kog blog saya belum juga ter indeks ya Pak???
    dampak ketidakpuasan
    hehehehe

    BalasHapus